"I'm going away," he said. "And I want you to know that I'm coming back. I love you because...." "Don't say anything," Fatima interrupted. "One is loved because one is loved. No reason is needed for loving."

16/01/2016

Fedora Game Linux Steam

Siapa bilang Linux gak bisa main game? Itu mah dulu. Sekarang ada Steam yang bisa kita gunakan sebagai aplikasi bantuan untuk main game.

steam

Pilihan game-nya cukup banyak, walaupun untuk OS Linux masih terbatas. Coba dulu yang gratis, kalau ketagihan, beli yang berbayar. Saya coba salah satu yang gratis, game palu arit... :D Itu adalah game FPS, seperti Point Blank. Tapi, saya gak bisa mainnya. :D


Edit: Saya kelupaan tidak menuliskan cara install Steam di Fedora. Jadi, saya mendapatkan Steam dari aplikasi Fedy. Silakan cari tutorial untuk install Fedy pada Fedora.

fedy

10/01/2016

Anime Drama Jepang

Liburan tahun baru minggu lalu, saya hanya di rumah. Gak ada acara OTW-OTW-an, seperti tahun lalu. Mungkin karena sudah ada beberapa teman yang menikah? Ah, tapi tahun lalu pun yang ikut ada yang sudah punya anak. Ya mungkin tahun ini spesies jomblonya semakin langka.

Nah, mumpung ada waktu luang, saya manfaatkan untuk nonton dorama 「ドラマ」 Nodame Cantabile 1. Drama Jepang ini adalah drama yang sudah cukup jadul, tayang pada akhir tahun 2006. Diadaptasi dari man-ga yang terkenal, dengan judul yang sama. Versi animenya tayang selang 1 tahun setelah versi live action. Dan pada tahun 2014 dibuat remake live action versi drama Korea dengan judul Naeildo Cantabilre (Tomorrow's Cantabile).

Drama ini ada 11 episode, ada 2 episode spesial yang tayang pada tahun 2008, serta dibuat juga filmnya yang tayang pada tahun 2009 dan 2010. Episode spesial dibuat karena versi man-ga belum tamat pada saat live action-nya dibuat.

Komentar saya

Drama ini berkisah tentang Noda Megumi (dipanggil Nodame), yang merupakan seorang mahasiswi sekolah musik yang pandai memainkan piano. Tokoh utama pria adalah Shinichi Chiaki, kakak kelas Nodame yang juga pandai memainkan piano serta biola. Cita-citanya adalah ingin menjadi konduktor, sehingga ia perlu menguasai banyak instrumen. Nodame adalah pribadi yang urakan, jorok dan semrawut walaupun punya kemampuan istimewa bisa memainkan kembali nada piano hanya dengan mendengarkan, tanpa partitur. Sangat kontras dengan Chiaki yang serba perfek, kecuali arogansinya.

Plot ceritanya bertutur tentang perjuangan Chiaki yang ingin menjadi konduktor musik. Ditambah dengan kisah percintaan yang tumbuh antara kedua tokoh utama. Yang membelokkan tujuan utama Nodame yang bercita-cita menjadi guru TK, berubah ingin mengejar prestasi Chiaki dengan menjadi pianis profesional dan tampil pada orkestra.

Tema musik klasik, piano, sekilas mengingatkan pada anime Shigatsu. Watak tokoh utama juga ada sedikit kemiripan. Chiaki yang jenius mirip dengan Kousei pada Shigatsu. Sedangkan Nodame yang hiperaktif juga sedikit mirip dengan Kaori. Perbedaanya adalah latar, di mana Shigatsu menceritakan anak SMP, sedangkan Nodame Cantabile lebih dewasa, di lingkungan kuliah.

Gue jadi suka nonton drama nih, kayaknya. Hahaha.


  1. http://wiki.d-addicts.com/Nodame_Cantabile 

10/01/2016

KDE Linux Ubuntu

Awalnya kenal Linux, saya menggunakan Ubuntu. Waktu itu Ubuntu masih membawa desktop environment Gnome 2 yang masih meninggalkan kesan untuk saya. Dari tampilannya yang sederhana dan enteng, sampai kemudahannya untuk dikustomisasi menjadi tampilan yang benar-benar lain: menjadi mirip windows atau bahkan OSX. Hardware dengan spec rendah pun masih mampu menjalankannya dengan lancar. Justru KDE lebih "berat", yang mungkin karena pengaruh efek desktopnya. Kesan "KDE lebih berat" saya dapatkan pada Live CD Kubuntu 8.10, yang diberikan Canonical dari program ShipIt. Yang mana proses loading Live CD lebih lama daripada Ubuntu Gnome.

Setelah bisa upgrade hardware, awalnya memakai Ubuntu Precise masih lancar saja. Tetapi lama kelamaan, karena saya suka update package yang termasuk kernel, VGA tidak mampu menangani Unity dengan baik, apalagi pada versi 14.04 LTS. Kernel versi lebih rendah dari 3.4 masih didukung oleh driver VGA buatan komunitas. Sedangkan kernel versi lebih baru tidak kompatibel lagi dengan driver open source tersebut. Alhasil, saya diberikan dua pilihan: tetap pada kernel lama dan Ubuntu versi Precise, atau menuruti hawa nafsu upgrade dengan kernel terbaru. Akhirnya saya pilih yang kedua, yang saat ini kernel sudah sampai versi 3.16 pada Trusty.

Jika disimpulkan, kenapa saya stuck pada KDE saat ini adalah karena hardware. Namun lebih dari itu, ada hal-hal lain yang menjadi pertimbangan.

  1. Gnome 2 sudah tidak didukung oleh Ubuntu setelah digantikan dengan Unity. Ini berarti saya sudah tidak bisa dengan bebas mudah mengubah tampilan desktop menjadi seperti OSX, misalnya. Pada waktu itu ada package gnome-globalmenu yang bisa menampilkan menu pada taskbar atas. Tetapi sekarang (waktu itu) package tersebut menjadi tidak berfungsi seperti sebelumnya. Mungkin saja fungsi tersebut sudah dibenamkan pada Unity, yang juga punya semacam global-menu di taskbar, dan pada Ubuntu terbaru saat ini menu bar dipindahkan pada title bar jendela.
  2. KDE ternyata mempunyai integrasi kalender Hijriyah. Pada Gnome 2 tidak ada integrasi semacam itu. Jika ingin menampilkan tanggal hijriyah pada desktop, perlu menginstal aplikasi lain, tapi tidak terintegrasi pada aplikasi kalender. Hanya berupa ikon pada taskbar yang menampilkan tanggal hijriyah saat ini. Nah, saat ini pada Gnome 3, integrasi kalender hijri sudah bisa diaplikasikan. Saya pernah melihat screenshot yang menampilkan kalender hijriyah pada applet kalender Gnome 3.
  3. KDE punya 'ekosistem'. Banyak sekali aplikasi yang memang dirancang untuk berjalan pada lingkungan KDE. Biasanya mempunyai nama dengan awalan huruf K. 'Ekosistem' inilah yang dibawa oleh KDE Software Compilation (SC).
  4. KDE menggunakan library Qt. Kebetulan saya mempelajari pemrograman dengan Qt Framework. Dan KDE juga dibangun atas library Qt tersebut. Jadi, aplikasi yang saya kembangkan bisa lebih membaur dengan style KDE. Dan barangkali saya bisa berkontribusi dalam pengembangan KDE.
  5. Terinspirasi oleh komunitas. Redaktur utama FullCircle Magazine --majalah elektronik yang biasa saya baca-- memakai KDE, bisa dilihat pada screenshot yang biasa ditampilkan dalam majalah. Saudara Ade Malsasa Akbar, penggiat Open Source Indonesia juga konsisten memakai KDE. Dan... bahkan Mark Zuckerberg, pendiri Facebook, memakai KDE! Walaupun cuma dalam scene film Social Network.

24/12/2015

Fedora OpenCV Qt

Funny thing I’ve found about Linux distros and software applications… settings are meant to be paid attention to and tweaked. There are no common folder layouts that one should really c…

Belajar OpenCV pada Qt Framework untuk pertama kalinya. Walaupun masih dalam tahap copast kode dari contoh dari tautan di bawah ini.

Sumber: @randymelder | Getting OpenCV setup on Fedora Linux with QT

20/12/2015

Thunderbird

Posting ini lebih tepat dijadikan laporan bug ke pengembang, tapi saya tidak tahu cara melaporkannya. Biasanya harus menyertakan stack trace atau semacamnya. Tetapi saya tidak mendapatkannya walaupun Thunderbird dijalankan via Terminal/Konsole.

Entah kenapa tiba-tiba Thunderbird yang biasa saya gunakan untuk membaca email pada semua akun, hang setelah beberapa saat di-run. Penggunaan CPU melonjak ke 100% pada salah satu core. Saya sudah berusaha googling (lebih tepatnya duckduckgo-ing) dan menemukan satu artikel1. Dijelaskan di situ caranya dengan menggunakan Config Editor pada pengaturan Thunderbird. Masalahnya tiap kali meluncurkannya, dia hang. Bagaimana mungkin saya bisa mengubah pengaturan tersebut? Ternyata ada caranya. Menurut artikel lain2, setting Thunderbird ada di file pref.js di dalam direktori profile. Di Linux ada dalam direktori ~/.thunderbird/xxxxxxx.default.

Walaupun sudah berhasil mengubah setting tanpa membuka program Thunderbird seperti dijelaskan pada artikel3, permasalahan belum terpecahkan. Penggunaan CPU tetap tinggi. Dan hang masih terjadi. Hang ini terjadi saat login ke akun SMTP. Awalnya saya pikir mungkin penyebabnya adalah kegagalan koneksi ke server Outlook yang mana Thunderbird terhenti saat mencoba memeriksa email baru dalam inboxnya. Server email Outlook lumayan rewel dengan alamat IP saat kita login. Karena saya menggunakan internet Tri yang IP-nya berubah-ubah dan biasanya dianggap sebagai jaringan yang kurang aman, mungkin saja IP saya diblokir atau dihalangi untuk login. Namun, nyatanya setelah saya utak-atik file pref.js tadi untuk menonaktifkan akun Outlook ini, hang tetap terjadi. Entahlah, semoga update segera disediakan oleh Ubuntu. Dan semoga bukan hardware-lah penyebabnya.


  1. (http://rainbow.chard.org/2013/02/19/thunderbird-high-cpu/

  2. (http://kb.mozillazine.org/Modify_Thunderbird_settings

  3. (http://rainbow.chard.org/2013/02/19/thunderbird-high-cpu/

19/12/2015

E-book Laravel PHP

Tahun ini ada beberapa hal baru yang saya dapatkan. Salah satunya bisa membeli e-book. Buku elektronik pertama yang bisa saya beli ini adalah Menyelami Framework Laravel. Pada #harbolnas pada tanggal 12 Desember kemarin, mas Rahmat Awaludin, sang penulis buku memberikan diskon 50% atas semua buku Laravelnya. Nah, kebetulan sekali, sudah lama saya janji akan membelinya tapi belum kesampaian. Semoga bisa bermanfaat buat saya untuk ke depannya.

ebook laravel

12/12/2015

Fedora KDE Linux

Akhirnya bisa mencicipi Fedora yang diinstal penuh, bukan live USB. Tapi Ubuntu tidak saya tinggalkan. Yang jelas, I prefer KDE!